Followers

Thursday, 15 November 2012

~ SaLaM MuHaRRaM ~


Maal Hijrah atau Awal Muharram merupakan satu permulaan tahun baru bagi takwin Islam. Ianya bermula sempena memperingati penghijrahan Nabi Muhammad s.a.w dari Kota Mekah ke Kota Madinah dalam tahun 622 masihi. Selain itu, ianya juga merujuk kepada peralihan daripada sesuatu yang negatif (buruk) atau kurang baik kepada yang lebih baik atau sempurna.

Perpindahan Nabi Muhammad s.a.w dan para sahabat r.a dari Kota Mekah ke Madinah merupakan satu pembinaan langkah baru sebagai persiapan menghadapi cabaran yang bakal tiba secara terus menerus akan datang tanpa kita sedari dan ketahui.  Penghijrahan bukanlah satu perkara asing dalam Islam dan ia adalah sebahagian daripada Islam itu sendiri. Penghijrahan berlaku kerana menuntut ilmu, mencari kebenaran, berjihad, berdakwah, mencari nafkah, melakukan sesuatu pembaharuan dalam diri dan makna hijarah itu sendiri adalah untuk perpindahan dari takuk lama ke arah pembaharuan, pembangunan yang baru bagi menjamin kehidupan yang lebih harmoni berlandaskan kecintaan terhadap Ilahi..

Kebiasaannya apabila tiba sahaja tahun baru masihi, kita sering memperbaharui azam masing-masing. Apa kata kali ini azam yang sama kita tekadkan lagi semasa ketibaan tahun baru hijrah ini. Malah jika kita tidak pernah langsung berazam selama ini pada tahun baru hijrah, maka bolehlah kita memulakannya sekarang. Tanamkan azam dan tekad sertakan buktikannya dengan zahiriah bukannya fantasi tapi realitinya yang kita mahukan dalam pembangunan dan kemajuan diri.

Azam yang kita tanamkan dalam diri kita mestilah berpaksikan ke arah kebaikan yang boleh meningkatkan jati diri kita yang berbentuk ke arah pengisian rohani dan keagamaan tetapi tidak salah untuk kebahagiaan dunia asalkan mendatangkan kebaikan bukan sebaliknya . Contohnya,  mungkin bagi sesetengah individu  yang tidak pernah solat berazam untuk mula bersolat, mereka yang bersolat tetapi tidak cukup lima waktu berazam untuk melengkapkan solat lima waktu dan mereka yang bersolat lima waktu berazam untuk meningkat kualiti solat tersebut. Begitulah sebaliknya dalam menisbahkan ibadah-ibadah lain supaya hati kita sentiasa terikat dengan pergantungan tali Allah. Jadikan motto hari ini lebih baik dari semalam, hari esok lebih baik dari hari ini dan hari-hari seterusnya lebih baik dari hari-hari sebelumnya… inilah yang dituntut oleh Islam!.

Di samping itu, sebagai khalifah di muka bumi ini, kita mestilah perkuatkan lagi fahaman aqidah, syariat dan akhlak kita. Apabila fahaman kita jelas terhadap agama yang kita anuti, maka iman dan takwa kita dengan sendirinya akan kukuh. Percayalah!!! makin rapat kita dengan Allah s.w.t. makin tenang jiwa kita menghadapi kehidupan yang penuh cabaran dan dugaan ini. Pernahkan kita sedar dan fikirkan tentang hal yang satu ini?????

Antara amalan disunatkan pada bulan Muharam:

Berpuasa.  Maksud Hadis: Barang siapa berpuasa satu hari dalam bulan Muharam pahalanya seumpama berpuasa 30 tahun. Maksud Hadis: Barang siapa yang berpuasa tiga hari dalam bulan Muharam, iaitu hari Khamis, Jumaat dan Sabtu, Allah tulis padanya pahala seperti mana beribadat selama 2 tahun.

Banyakkan amal ibadat seperti solat sunat, zikir dan sebagainya.

Berdoa akhir tahun pada hari terakhir bulan Zulhijah selepas Asar sebanyak 3 kali

Berdoa awal tahun pada 1 Muharram selepas Maghrib 3 kali


Empat belas perkara sunat dilakukan pada hari Asyura
(10 Muharram):

  •  Melapangkan masa/belanja anak isteri. Fadilatnya - Allah akan melapangkan hidupnya pada tahun ini.

  • Memuliakan fakir miskin. Fadilatnya - Allah akan melapangkannya dalam kubur nanti.

  •  Menahan marah. Fadilatnya - Di akhirat nanti Allah akan memasukkannya ke dalam golongan yang redha.

  • Menunjukkan orang sesat. Fadilatnya - Allah akan memenuhkan cahaya iman dalam hatinya.

  • Menyapu/mengusap kepala anak yatim. Fadilatnya - Allah akan mengurniakan sepohon pokok di syurga bagi tiap-tiap rambut yang disapunya.

  • Bersedekah. Fadilatnya - Allah akan menjauhkannya daripada neraka sekadar jauh seekor gagak terbang tak berhenti-henti dari kecil sehingga ia mati. Diberi pahala seperti bersedekah kepada semua fakir miskin di dunia ini.

  • Memelihara kehormatan diri. Fadilatnya - Allah akan mengurniakan hidupnya sentiasa diterangi cahaya keimanan.

  • Mandi Sunat. Fadilatnya - Tidak sakit (sakit berat) pada tahun itu. Lafaz niat: "Sahaja aku mandi sunat hari Asyura kerana Allah Taala."

  • Bercelak. Fadilatnya - Tidak akan sakit mata pada tahun itu.

  • Membaca Qulhuwallah hingga akhir 1,000 kali. Fadilatnya - Allah akan memandanginya dengan pandangan rahmah di akhirat nanti.

  • Sembahyang sunat empat rakaat. Fadilatnya - Allah akan mengampunkan dosanya walau telah berlarutan selama 50 tahun melakukannya. Lafaz niat: "Sahaja aku sembahyang sunat hari Asyura empat rakaat kerana Allah Taala." Pada rakaat pertama dan kedua selepas Fatihah dibaca Qulhuwallah 11 kali.

  • Menjamu orang berbuka puasa. Fadhilat - Diberi pahala seperti memberi sekalian orang Islam berbuka puasa.

  • Puasa. Niat - "Sahaja aku berpuasa esok hari sunat hari Asyura kerana Allah Taala." Fadilat - Diberi pahala seribu kali Haji, seribu kali umrah dan seribu kali syahid dan diharamkannya daripada neraka.

SELAMAT BERAMAL!!!


Saturday, 10 November 2012

~ 9 SiTi ~


SITI KHADIJAH  - Beliau merupakan isteri Rasulullah SAW yang melahirkan anak-anak Rasulullah SAW, setia dan menyokong Rasulullah Saw walaupun ditentang hebat oleh kafir dan musyrik, menghantar makanan kepada Rasulullah Saw ketika baginda beribadat di Gua Hira’.

SITI FATIMAH – Anak Rasulullah Saw yang tinggi budi pekertinya, sangat kasih dan setia kepada suaminya, Saidina Ali walaupun Ali seorang yang miskin. Tidur berkongsikan bantal dan kadangkala berbantalkan lengan Ali. Rasulullah pernah berkata aku takkan maafkan kamu wahai Fatimah sehinggalah Ali memaafkan kamu.

SITI AISHAH – Beliau isteri Rasulullah Saw yang paling romantik. Sanggup berkongsikan bekas makanan dan minuman dengan Rasulullah. Di mana Rasulullah minum, di situlah beliau akan minum menggunakan bekas yang sama.

SITI HAJAR – Isteri Nabi Ibrahim yang patuh kepada suami dan suruhan Allah. Sanggup di tinggalkan oleh Nabi Ibrahim atas suruhan Allah demi kebaikan. Berjuang mencari air untuk anaknya, Nabi Ismail         (pengorbanan seorang ibu mithali).

SITI MARIAM – Wanita suci yang memang pandai menjaga kehormatan diri dan mempunyai maruah yang tinggi sehingga rahimnya di pilih Allah SWT untuk mengandungkan NAbi Isa.

SITI ASIAH – Isteri Firaun yang tinggi imannya dan tidak gentar dengan ujian yang dihadapinya daripada Firaun Laknatullah.

SITI AMINAH – Wanita mulia yang menjadi ibu kandung Rasulullah. Mendidik baginda menjadi insan mulia.

SITI MUTI’AH – Isteri yang patut di contohi dan di janjikan Allah syurga untuknya kerana setianya kepada suami, manjaga makan minum, menyediakan tongkat untuk di pukul oleh suaminya sekiranya layanannya tidak memuaskan hati, berhias dengan cantik untuk tatapan suaminya sahaja.

SITI ZUBAIDAH – Wanita kaya dermawan yang menjadi isteri Khalifah Harun al-Rashid. Sanggup membelanjakan semua hartanya untuk membina terusan bagi kegunaan orang ramai dengan niat kerana Allah SWT.


Dan kita pula????? Apakah sumbangan kita terhadap Islam yang di cintai?? Fikir-fikirkan…



Friday, 9 November 2012

~ WaSiaT UmaMah BinTi HaRitH ~



  vJalinkan hubungan dengan suamimu dengan ketaatan perhatikan tempat-tempat yang menjadi kesenangannya dan jangan sampai dia melihat kepada sesuatu yang buruk @ tercium sesuatu yang busuk.

 vSentiasalah membanggakannya kerana ini akan membuatkannya bertambah kasih padamu.

      v Benarkanlah segala pendapat dan sikapnya nescaya dia akan bersikap lembut terhadapmu.

       v Uruskan rumah tangganya dengan baik dan sempurna.

       vSentiasalah memelihara diri, keluarga dan kehormatannya.

    v Simpanlah segala rahsianya dengan baik, jangan sesekali kamu membantah suruhannya kerana ini akan melukakan hatinya.

       v Jagalah waktu makannya dan waktu dia beristirehat kerana perut yang lapar akan membuatkan darah cepat naik. Begitu juga dengan tidur yang tidak cukup akan menimbulkan keletihan.

    vJika dia sedang bergembira, janganlah kamu menunjukkan  kesedihan, kamu mesti pandai mengikut suasana hatinya.

       v Hiasilah dirimu selalu agar dia senang memandangnya.

     v Jadikanlah dirimu itu sebagai amah kepadanya nescaya dia akan menjadi penolong pada dirimu.

                      Ambillah pengajaran darinya duhai wanita……
        selamat mempraktikkan!!!


Sunday, 4 November 2012

~ 10 PeTanDa Dia JoDoH KiTa ~


Firman Allah SWT, bermaksud "Jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu" (Surah Muhammad, ayat 7)



Jodoh adalah perkara yang sudah ditetapkan oleh Allah yang maha Esa. Tetapi bagaimana kita mengetahui dia memang ditakdirkan untuk kita? Allah SWT mengurniakan manusia telinga untuk mendengar, mata untuk melihat dan akal untuk berfikir. Jadi gunakan sebaik-baiknya bagi mengungkapkan rahsia cinta yang ditakdirkan. Dua manusia yang rasa mereka dapat hidup bersama dan memang dijodohkan pasti memiliki ikatan emosi, spiritual dan fizikal antara keduanya. Apabila bersama, masing-masing dapat merasai kemanisan cinta dan saling memerlukan antara satu sama lain. Lalu gerak hati mengatakan, dialah insan yang ditakdirkan untuk bersama. Benarkah ia seperti yang diperkatakan?

Berikut adalah 10 petanda yang menunjukkan dia adalah jodoh kita :

1. Bersahaja

Kekasih kita itu bersikap bersahaja dan tidak berlakon. Cuba perhatikan cara dia berpakaian, cara percakapan, cara ketawa serta cara makan dan minum. Adakah ia spontan dan tidak dikawal ataupun kelihatan pelik. Kalau ia nampak kurang selesa dengan gayanya, sah dia sedang berlakon. Kadang-kadang, kita dapat mengesan yang dia sedang berlakon. Tetapi, apabila dia tampil bersahaja dan tidak dibuat-buat, maka dia adalah calon hidup kita yang sesuai. Jika tidak, dia mungkin bukan jodoh kita.

2. Senang Bersama

Walaupun kita selalu bersamanya, tidak ada sedikit pun perasaan bosan, jemu ataupun tertekan pada diri kita. Semakin hari semakin sayang kepadanya. Kita sentiasa tenang, gembira dan dia menjadi pengubat kedukaan kita. Dia juga merasainya. Rasa senang sekali apabila bersama. Apabila berjauhan, terasa sedikit tekanan dan rasa ingin berjumpa dengannya. Tidak kira siang ataupun malam, ketiadaannya terasa sedikit kehilangan.

3. Terima Kita Seadanya

Apapun kisah silam yang pernah kita lakukan, dia tidak ambil peduli. Mungkin dia tahu perpisahan dengan bekas kekasihnya sebelum ini kita yang mulakan. Dia juga tidak mengambil kisah siapa kita sebelum ini. Yang penting, siapa kita sekarang. Biarpun dia tahu yang kita pernah mempunyai kekasih sebelumnya, dia tidak ambil hati langsung. Yang dia tahu, kita adalah miliknya kini. Dia juga sedia berkongsi kisah silamnya. Tidak perlu menyimpan rahsia apabila dia sudah bersedia menjadi pasangan hidup kita.

4. Sentiasa Jujur

Dia tidak kisah apa yang kita lakukan asalkan tidak menyalahi hukum hakam agama. Sikap jujur yang dipamerkan menarik hati kita. Kejujuran bukan perkara yang boleh dilakonkan. Kita dapat mengesyaki sesuatu apabila dia menipu kita. Selagi kejujuran bertakhta di hatinya, kebahagiaan menjadi milik kita. Apabila berjauhan, kejujuran menjadi faktor paling penting bagi suatu hubungan. Apabila dia tidak jujur, sukar baginya mengelak daripada berlaku curang kepada kita. Apabila dia jujur, semakin hangat lagi hubungan cinta kita. Kejujuran yang disulami dengan kesetiaan membuahkan percintaan yang sejati. Jadi, dialah sebaik-baik pilihan.

5. Percaya Mempercayai

Setiap orang mempunyai rahsia tersendiri. Adakalanya rahsia ini perlu dikongsi supaya dapat mengurangkan beban yang ditanggung. Apabila kita mempunyai rahsia dan ingin memberitahu kekasih, adakah rahsia kita selamat di tangannya? Bagi mereka yang berjodoh, sifat saling percaya mempercayai antara satu sama lain timbul dari dalam hati nurani mereka. Mereka rasa selamat apabila memberitahu rahsia-rahsia kepada kekasihnya berbanding rakan-rakan yang lain. Satu lagi, kita tidak berahsia apa pun kepadanya dan kita pasti rahsia kita selamat. Bukti cinta sejati adalah melalui kepercayaan dan kejujuran. Bahagialah individu yang memperoleh kedua-duanya.

6. Senang Bekerjasama

Bagi kita yang inginkan hubungan cinta berjaya dan kekal dalam jangka masa yang panjang, kita dan dia perlu saling bekerjasama melalui hidup ini. Kita dan kekasih perlu memberi kerjasama melakukan suatu perkara sama ada perkara remeh ataupun sukar. Segala kerja yang dilakukan perlulah ikhlas bagi membantu pasangan dan meringankan tugas masing-masing. Perkara paling penting, kita dan dia dapat melalui semua ini dengan melakukannya bersama-sama. Kita dan dia juga dapat melakukan semuanya tanpa memerlukan orang lain dan kita senang melakukannya bersama. Ini penting kerana ia mempengaruhi kehidupan kita pada masa hadapan. Jika tiada kerjasama, sukar bagi kita hidup bersamanya. Ini kerana, kita yang memikul beban tanggungjawab seratus peratus. Bukankah ini menyusahkan?

7. Memahami Diri Kita

Bagi pasangan yang berjodoh, dia mestilah memahami diri pasangannya. Semasa kita sakit dia bawa ke klinik. Semasa kita berduka, dia menjadi penghibur. Apabila kita mengalami kesusahan, dia menjadi pembantu. Di kala kita sedang berleter, dia menjadi pendengar. Dia selalu bersama kita dalam sebarang situasi. Tidak kira kita sedang gembira ataupun berduka, dia sentiasa ada untuk kita. Dia juga bersedia mengalami pasang surut dalam percintaan. Kata orang, "lidah sendiri lagikan tergigit", inikan pula suami isteri'. Pepatah ini juga sesuai bagi pasangan kekasih. Apabila dia sentiasa bersama kita melalui hidup ini di kala suka dan duka, di saat senang dan susah, dialah calon yang sesuai menjadi pasangan hidup kita.

8. Tampilkan Kelemahan

Tiada siapa yang sempurna di dunia ini. Tipulah jika ada orang yang mengaku dia insan yang sempurna daripada segala sudut. Pasti di kalangan kita memiliki kelemahan dan keburukan tertentu. Bagi dia yang bersedia menjadi teman hidup kita, dia tidak terlalu menyimpan rahsia kelemahannya dan bersedia memberitahu kita. Sudah tentu bukan senang untuk memberitahu dan mengakui kelemahan di hadapan kekasihnya. Malah, dia tidak segan mempamerkan keburukannya kepada kita. Misalnya, apabila dia bangun tidur ataupun sakit dan tidak mandi dua hari, dia tidak menghalang kita daripada melawatnya.Apabila kita dan dia saling menerima kelemahan dan sifat buruk masing-masing, memang ditakdirkan kita hidup bersamanya.

9. Kata Hati

Dengarlah kata hati. Kadangkala, manusia dikurniakan Allah deria keenam yang dapat mengetahui dan memahami perasaan pasangannya. Dengan deria batin ini juga kita dapat saling tahu perasaan masing-masing. Kita dan dia juga dapat membaca fikiran antara satu sama lain dan dapat menduga reaksi dan tindakbalas pada situasi tertentu. Apabila kita yakin dengan pilihan hidup kita, tanyalah sekali lagi. Adakah dia ditakdirkan untuk kita? Dengarlah kata hati dan buatlah pilihan. Serahlah segalanya pada ketentuan yang maha berkuasa.

10. Solat Istikharah dan Tawakkal

Jodoh dan pertemuan semuanya di tangan Allah SWT. Manusia hanya perancang di pentas dunia ini dan skripnya ditulis oleh yang maha esa. Adakalanya, dalam memainkan peranan sebagai pelakon, diberi petunjuk melalui mimpi atau gerak hati. Mimpi memang mainan tidur, tetapi apabila kita melakukan sembahyang Istikharah dan memohon supaya Allah memberikan petunjuk, insya-Allah dengan izinnya kita mendapat petunjukNya. Jika dia pilihan kita, buatlah keputusan sebaiknya. Jika tidak, tolaklah dia dengan baik. Semua yang kita lakukan ini adalah bagi mendapatkan kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat. Setelah semuanya diusahakan, berserahlah kepadaNya dan sentiasa berdoa. Ingatlah, nikmat di dunia ini hanya sementara.Nikmat di akhirat adalah kekal selamanya.



Thursday, 18 October 2012

~ IbLis & SakRaTul MauT ~

Syaitan dan Iblis akan sentiasa mengganggu manusia, bermula dengan memperdayakan manusia dari terjadinya dengan setitik mani hinggalah ke akhir hayat mereka, dan yang paling dahsyat ialah sewaktu akhir hayat iaitu ketika sakaratul maut. Iblis mengganggu manusia sewaktu sakaratul maut disusun menjadi 7 golongan dan rombongan.

Hadith rasulullah SAW menerangkan :
Yang bermaksud: “Ya Allah aku berlindung dengan Engkau daripada perdayaan syaitan di waktu maut

Rombongan 1 :
Akan datang Iblis dengan banyaknya dengan berbagai rupa yang pelik dan aneh seperti emas, perak dan lain-lain, serta sebagai makanan dan minuman yang lazat-lazat. Maka disebabkan orang yang di dalam sakaratul maut itu di masa hidupnya sangat tamak dan haloba kepada barang-barang tersebut, maka diraba dan disentuhnya barangan Iblis itu, di waktu itu nyawanya putus dari tubuh. Inilah yang dikatakan mati yang lalai dan lupa kepada Allah SWT. Inilah jenis mati fasik dan munafik, maka ke nerakalah tempatnya.

Rombongan 2:
Akan datang Iblis kepada orang yang di dalam sakaratul maut itu yang merupakan dirinya sebagai rupa binatang yang di takuti seperti, Harimau, Singa, Ular dan Kala yang berbisa. Maka apabila orang yang berada di dalam sakaratul maut itu memandangnya saja kepada binatang itu, maka dia pun meraung dan melompat sekuat hati. Maka seketika itu juga akan putuslah nyawa itu dari badannya, maka matinya itu disebut sebagai mati lalai dan mati dalam keadaan lupa kepada Allah SWT, matinya itu sebagai Fasik dan Munafik dan ke nerakalah juga tempatnya

Rombongan 3:
Akan datang Iblis mengacau dan memperdayakan orang yang di dalam sakaratul maut itu dengan merupakan dirinya kepada binatang yang menjadi minat kepada orang yang hendak mati itu, kalau orang yang hendak mati itu berminat kepada burung, maka dirupai dengan burung, dan jika dia minat dengan Kuda lumba untuk berjudi, maka dirupakan dengan Kuda lumba (judi). Jika dia minat dengan dengan ayam sabung, maka dirupakan dengan ayam sabung yang cantik. Apabila tangan orang yang hendak mati itu meraba-raba kepada binatang kesayangan itu dan waktu tengah meraba-raba itu dia pun mati, maka matinya itu di dalam golongan yang lalai dan lupa kepada Allah SWT. Matinya itu mati Fasik dan Munafik, maka  nerakalah tempatnya.

 Rombongan 4 :
Akan datang Iblis merupakan dirinya sebagai rupa yang paling dibenci oleh orang yang akan mati, seperti musuhnya ketika hidupnya dahulu maka orang yang di dalam sakaratul maut itu akan menggerakkan dirinya untuk melakukan sesuatu kepada musuh yang dibencinya itu. Maka sewaktu itulah maut pun datang dan matilah ia sebagai mati Fasik dan Munafik, dan nerakalah tempatnya.

Rombongan 5 :
Akan datang Iblis merupakan dirinya dengan rupa sanak-saudara yang hendak mati itu, seperi ayah ibunya dengan membawa makanan dan minuman, sedangkan orang yang di dalam sakaratul maut itu sangat mengharapkan minuman dan makanan lalu dia pun menghulurkan tangannya untuk mengambil makanan dan minuman yang dibawa oleh si ayah dan si ibu yang dirupai oleh Iblis, berkata dengan rayu-merayu “Wahai anakku inilah sahaja makanan dan bekalan yang kami bawakan untukmu dan berjanjilah bahawa engkau akan menurut kami dan menyembah Tuhan yang kami sembah, supaya kita tidak lagi bercerai dan marilah bersama kami masuk ke dalam syurga.”

Maka dia pun menerima pelawaan itu dengan tanpa berfikir panjang  lagi, ketika itu waktu matinya pun sampai maka matilah dia di dalam keadaan kafir, kekal ia di dalam neraka dan terhapuslah semua amal kebajikan semasa hidupnya. Nauzubillah minzalik.

Rombongan 6 :
Akan datanglah Iblis merupakan dirinya sebagai ulama-ulama yang membawa banyak kitab-kitab, lalu berkata ia: “Wahai muridku, sudah lama aku menunggu engkau dan mencari engkau di merata tempat, rupanya engkau sedang sakit di sini, oleh itu kami bawakan kepada engkau doktor dan bomoh bersama dengan ubat untukmu.” Lalu diminumnya ubat, itu maka hilanglah rasa penyakit itu, kemudian penyakit itu datang kembali.

Lalu datanglah pula Iblis yang menyerupai ulama dengan berkata: “Kali ini kami datang kepadamu untuk memberi nasihat agar kamu mati didalam keadaan baik, tahukah kamu bagaimana hakikat Allah???”

Berkata orang yang sedang dalam sakaratul maut: “Aku tidak tahu.”

Berkata ulama Iblis: “Ketahuilah, aku ini adalah seorang ulama yang tinggi dan hebat, baru sahaja kembali dari alam ghaib dan telah mendapat syurga yang tinggi. Cubalah engkau lihat syurga yang telah disediakan untukmu, kalau engkau hendak mengetahui Zat Allah SWT hendaklah kamu patuh kepada kami.”

Ketika itu orang yang dalam sakaratul maut itu pun memandang ke kanan dan ke kiri, dan dilihatnya sanak-saudaranya semuanya berada di dalam kesenangan syurga, (syurga palsu yang dibentangkan oleh Iblis bagi tujuan mengacau orang yang sedang dalam sakaratul maut). 

Kemudian orang yang sedang dalam sakaratul maut itu bertanya kepada ulama palsu: “Bagaimanakah Zat Allah?” Iblis merasa gembira apabila jeratnya terkena.

Lalu berkata ulama palsu: “Tunggu, sebentar lagi dinding dan tirai akan dibuka kepadamu.”

Apabila tirai dibuka selapis demi selapis tirai yang berwarna warni itu, maka orang yang dalam sakaratul maut itu pun dapat melihat satu benda yang sangat besar, seolah-olah lebih besar dari langit dan bumi.

Berkata iblis : “itulah dia Zat Allah yang patut kita sembah.”
Berkata orang yang dalam sakaratul maut: “Wahai guruku, bukankah ini benda yang benar-benar besar, tetapi benda ini mempunyai jihat enam, iaitu benda besar ini ada di kirinya dan kanannya, mempunyai atas dan bawahnya, mempunyai depan dan belakangnya. Sedangkan Zat Allah tidak menyerupai makhluk, sempurna Maha Suci Dia dari sebarang sifat kekurangan. Tapi sekarang ini lain pula keadaannya dari yang di ketahui dahulu. Tapi sekarang yang patut aku sembah ialah benda yang besar ini.”

Dalam keraguan itu maka Malaikat Maut pun datang dan terus mencabut nyawanya, maka matilah orang itu di dalam keadaan dikatakan kafir dan kekal di dalam neraka dan terhapuslah segala amalan baik selama hidupnya di dunia ini.

Rombonga 7 :
Rombongan Iblis yang ketujuh ini Iblis terdiri dari 72 barisan sebab menjadi 72 barisan ialah kerana dia menepati Iktikad Muhammad SAW bahawa umat Muhammad akan terbahagi kepada 73 puak (barisan). Satu puak sahaja yang benar (ahli sunnah waljamaah) 72 lagi masuk ke neraka kerana sesat.

Ketahuilah bahawa Iblis itu akan mengacau dan mengganggu anak Adam dengan 72 macam perkara yang mana setiap satunya berlainan di dalam waktu manusia sakaratul maut. Oleh itu hendaklah kita mengajarkan kepada orang yang hampir meninggal dunia akan talkin Laa Ilaaha Illallah untuk menyelamatkan dirinya dari gangguan Iblis dan syaitan yang akan berusaha bersungguh-sungguh mengacau orang yang sedang dalam sakaratul maut.

Bersesuaian dengan sebuah hadith yang bermaksud: “Ajarkan oleh kamu (orang yang masih hidup) kepada orang yang hampir mati itu: Laa Ilaaha Illallah.”

Oleh itu, kita hendaklah sentiasa membentengkan iman kita dengan addin Allaha dan  takwa yang jitu. Seharusnya kita perlu sedar bahawa orang yang sentiasa mumarosah dalam beribadah kepada Allah, sentiasa menjaga amalan-amalannya, sentiasa  meng“up”kan dirinya mencari redha Ilahi boleh terjerumus dalam kancah yang telah diprogramkan oleh syaitan laknatullah, apatah lagi kita yang imannya senipis helaian rambut, adakalanya iman tinggi dan adakalanya iman terlalu “down”. Sudah semestinya kita perlu BERINGAT akan hakikat kehidupan kita akan adanya dunia pengakhiran selepas ini.

RENUNG-RENUNGKAN DUHAI PEJUANG!!!

Saturday, 13 October 2012

~ MusLiMaH SeJaTi ~


Muslimah yang sejati telah mengisi ruang dadanya dengan kefahaman addin syariat yang telah dianutinya. Dia akan mengkaji ilmu dengan penuh ketekunan. Dia akan menghiasi diri dan jiwanya dengan budi pekerti yang luhur serta di tiangi dengan tonggak keimanan yang kental tanpa kegoyahan. Fitrah kasih sayang dan kelembutan terserlah di sanubarinya sehingga membuahkan kehalusan insaniah pada dirinya. Seandainya jiwa-jiwa tersebut dipupuk dan dibelai dengan kalam addin yang syumul, muslimah sejati ini akan menghiasi taman-taman jannah di akhirat nanti.

Alangkah indahnya jika di dunia ini dihiasi dengan muslimah solehah yang berpegang teguh dengan tali agama Allah dan sering menghiasi bibirnya dengan berzikrullah. Muslimah solehah bagaikan kuntuman mawar yang sedang mekar menceriakan suasana dengan penuh girang dalam peliharan Ar-Rabb. Personalitinya bagaikan kiambang bertaut setelah biduk berlalu kerana segala cabaran dan dugaan yang mendatang akan ditempuhinya dengan bekalan iman dan ilmu di dadanya. Tutur katanya yang lahir dari keikhlasan jiwa yang bersih menghasilkan tindak tanduk yang berteraskan syariat Islamiyyah yang menyejukkan qalbu yang memandang, bagaikan titisan embun pagi yang dingin sehingga menjadi suri teladan generasi mendatang.

Muslimah yang sejati bukanlah dilihat dari kecantikan dan keayuan paras wajahnya tetapi dilihat dari kecantikan dan ketulusan hatinya yang tersembunyi di sebaliknya. Muslimah sejati juga bukanlah dilihat dari sebanyak manakah sumbangannya kepada agama tetapi dilihat dari segi keikhlasannya dalam menyumbang kea rah kebaikan. Muslimah sejati bukanlah dilihat dari  selembut mana lantunan suaranya akan tetapi dilihat sejauh mana bicaranya dalam menyebarkan agama Allah. Muslimah sejati sering bersyukur dan redha dengan segala apa yang dikurniakan Allah dalam hidupnya.

Ya Allah…jadikanlah kami para muslimah yang sejati, yang dapat menyumbang serba sedikit perjuangan dalam agamamu. Jadikanlah kami para syuhada dan jadikanlah kami salah seorang bidadari di Firdausi nanti…perkenankanlah doaku ini..amiin ya rabbal a’lamin..


Wednesday, 10 October 2012

~ PeSaNaN ~


  • Sesungguhnya kita dipesan supaya mengingat mati 70 kali sehari. Kerana kita terlalu alpa dengan keduniaan semata-mata dan lupa akhiratlah yang kekal abadi.


  • Senantiasa berselawat kepada Nabi Muhammad s.a.w kerana baginda pasti akan memberi syafaat kepada orang yang berselawat kepadanya. Sesungguhnya Allah taala dan malaikat pun bersolat keatas beginda.


  • Sesungguhnya mati itu benar, alam kubur itu benar, kebangkitan padang mashyar itu benar, hari perhitungan itu benar, syurga dan neraka itu benar.






 RENUNG-RENUNGKAN!!!

Thursday, 27 September 2012

~ 6 WaSiaT LuqMaNuL HaKiM ~


Pada saat ajal akan datang menjemputnya, Luqman berpesan pada anaknya, ‘puteraku, aku telah sering menasihatimu mengenai tujuan akhir ini (kematian). Sekarang sudah saatnya aku menasihatimu dengan enam perkara yang di dalamnya terkandung ilmu orang-orang terdahulu dan orang-orang mendatang.

Pertama : janganlah kamu menyibukkan diri dengan dunia            kecuali waktu terluang dalam umurmu.

Kedua : sembahlah Tuhanmu, sesuai dengan upaya dan     kemahuanmu kepadaNYA.

Ketiga : beramallah dengan akhiratmu sesuai dengan kedudukan yang kamu inginkan di akhirat nanti.

Keempat : sibukkan dirimu untuk menyelamatkan tubuhmu dari api neraka selama kami tidak yakin akan selamat darinya.

Kelima : hendaklah ketakutanmu akan berbuat maksiat sesuai dengan kesabaranmu atas azab Allah.

Keenam : jika kamu ingin berbuat maksiat terhadap Allah, carilah tempat dimana Allah dan para malaikat tidak melihatmu.




Tuesday, 18 September 2012

~ BanGkiTLaH WaHaI PeMuDa MaKsiaT ~


Bismillah ditujukan untuk ucapan kepada para maksiat. 

Dengar lah wahai Pembuat Dosa!.. 
Loceng loceng pertempuran telahpun berbunyi.. 

Tuhan telah berseru di dalam Al Quran.."Barangsiapa yang menolong agamaKu, maka dia akan mendapat pertolonganKu"

Tuhan telah memanggil kamu dari dalam hati kamu sendiri wahai para pembuat maksiat. 
Berjuanglah demi ALLAH walau kelihatan engkaulah penghuni Neraka Jahannam 

Berjuanglah di medan pertempuran Kuffar walaupun diri kau Penuh dengan dosa..
Walau kau baru sahaja berzina
Walau kau baru sahaja merompak
Walau kau baru sahaja berjudi... 



Andai kau tidak dipilih sebagai tetamu kehormat Syurga... 
Sekurang kurangnya kau patut berbangga bahawa engkaulah Pejuang Tuhan satu ketika dulu
sekurang kurangnya kau mampu tersenyum saat kau dilempar ke neraka.. 
Sekurang kurangnya hati kau gembira ke Neraka kerana perjuangan engkau... 

Sekurang kurangnya kau masih berasa bersyukur bahawa
ALLAH masih mempedulikan kau... 
Walaupun dengan Murka-Nya... 

-Madah untuk Tentera Yang Mengejar Neraka Demi Merasa Nikmat Melihat Syurga Dengan Lebih Dekat-